Kembali Ke Atas
Loading...
Temukan kami di:

Perancis: Tindakan Anti Semitisme Meningkat



Paris,Mbambung.com- Lambang Swastika (simbol Nazi Jerman) tampak di sebuah gedung, salah satu indikasi meningkatnya sentimen anti-Yahudi.

Pemerintah Perancis mengatakan tindakan anti-semitisme, merupakan tindakan permusuhan atau prasangka terhadap kaum Yahudi, meningkat tajam pada tahun 2018. Bilangan angka tersebut naik hampir 75 persen dari tahun sebelumnya, mencerminkan tren Eropa yang lebih luas.

Wartawan VOA, Lisa Bryant melaporkan dari Paris tentang apa artinya ini bagi komunitas Yahudi terbesar di Eropa barat yang masih dihantui oleh masa perang di Perancis.

Lambang Nazi Swastika di dalam kotak surat, cemoohan anti-Yahudi terpampang pada bangunan, termasuk toko roti Yahudi. Hal tersebut hanya beberapa contoh baru tindakan anti-Yahudi yang menurut pemerintah sedang meningkat di Perancis. Banyak warga Yahudi membenarkan adanya peningkatan sentimen anti-Yahudi saat ini.

Ketika mengumumkan gelombang anti-Yahudi Senin malam, Menteri Dalam Negeri Christophe Castaner menggambarkan anti-Semitisme sebagai racun yang menyerang dan merusak jiwa.

Pada hari Rabu (13/2), pejabat pemerintah dan para pemimpin Yahudi akan berkumpul di luar Paris untuk menanam kembali satu pohon peringatan yang telah dirusak, sebagai penghormatan kepada seorang pemuda Yahudi, Ilan Halimi, yang disiksa sampai mati satu dekade lalu oleh segerombolan barbar.

Rabi Michel Serfaty, yang mengepalai asosiasi persahabatan Yahudi-Muslim, mengatakan dia sudah lama memperingatkan bahwa anti-Semitisme akan tumbuh. Dia menuduh politisi Perancis meremehkan fenomena tersebut.

Kata Serfaty, di samping bentuk anti-Semitisme yang lebih baru yang dipelihara oleh imigran yang sebagian besar berasal dari Afrika dan Arab, ada kebangkitan yang lebih tradisional dari orang Perancis, dianut oleh beberapa anggota gerakan protes rompi kuning. Tidak semua orang memiliki pandangan ini, dan pemrotes rompi kuning adalah kelompok yang sangat beragam. Yang jelas Perancis tidak sendirian.

Sebuah survei Uni Eropa baru-baru ini di belasan negara anggota menemukan ratusan orang Yahudi Eropa dilaporkan diserang secara fisik atau lisan tahun lalu. Di Perancis, yang memiliki komunitas Yahudi terbesar di Eropa dengan jumlah sekitar setengah juta orang.  95 persen dari angka tersebut mengatakan mereka menganggap anti-Semitisme sebagai masalah yang cukup besar atau sangat besar.

Survei grup media AS, CNN,  menemukan stereotip lama dan buruk masih bertahan di Eropa. Contohnya sentimen bahwa orang Yahudi memiliki pengaruh terlalu besar di media, keuangan, dan politik.

Beberapa orang Yahudi merespons dengan angkat kaki, mereka pindah ke Israel. Tahun lalu Lebih dari 2.600 orang Yahudi Perancis berimigrasi ke Israel.

sumber: VOA





Mau komentar? Klik di sini!
loading...
loading...

 

Ketik dan Tekan Enter